Saturday, October 8, 2016

PERBAIKI DIRIMU, MAKA ALLAH AKAN PERBAIKI REZEKIMU

Kemarin saya dapet surprise karena tiba-tiba dikontak oleh salah satu tim redaksi ummi untuk diminta tulisannya. Surprise yang momennya kerasa pas banget karena pas saya lagi "stuck" dengan assignment. Heu.. Urusan kuliah dari semester awal juga selalu gitu ding haha, tapi ya alhamdulillah di ujung deadline selalu selamat dengan penuh ketegangan karena selalu ngerjain dalam kondisi setengah ngerti setengah ngga, asli cuma ngandelin doa terus tiba-tiba Allah bantu beresin weh dengan ide yang mendadak muncul pas injury time haha. #lap keringet#.



Ok back to the topic... Soal permintaan kirim tulisan, ga sekali ini aja sih diminta tulisan, karena buku ke 2 saya pun merupakan naskah pesanan. Sebagai penulis unyu, dulu rasanya bangga banget diminta naskah oleh sebuah penerbit yang lumayan besar bahkan buku-buku terbitannya beberapa kali pernah meraih penghargaan IBF, sebuah ajang bergengsi di dunia penulisan. Takjub aja gitu saya mendadak diminta naskah oleh penerbit selevel Indiva yang bahkan beberapa tahun silam saya pernah beberapa kali kirim naskah ke sana selalu ditolak hihi.

Dan seharian kemaren tuh saya girang banget gara-gara dapet message dari redaksi Ummi, mungkin di mata orang mah itu biasa aja, apalagi buat penulis yang dah biasa menghasilkan uang dengan nominal besar dari hasil menulis, tapi buat saya yang lagi mengais semangat, message kemaren beneran jadi mood booster banget deh hehe.

Ga tau deh saya ini lebay apa ngga yaa ngerasa seneng kayak gini, secara...sebelum ada message itu pun saya kan memang kontributor ummi online (meski sekarang ga aktif lagi) dan pernah kebagian rezeki dapet predikat best kontributor beberapa kali (alhamdulillah 'ala kulli haal), jadi ya harusnya ga usah ngerasa seneng yang lebaynya gini pisan yak saat pihak redaksi minta tulisan (norak yak ?! Biarin ah hihi). Soalnya untuk edisi ummi cetak mah saringannya ketat, tetep lah beda sensasinya gitu, dimuat di ummi cetak via jalur biasa aja udah susah, so kalau bisa dimuat by request rasa bahagianya pasti dobel gitu deh... Halah.. Apa sih. 


Yaa.. Yang namanya penulis, sebanyak apapun karya nya tetep aja lah ada momen "stuck"nya, apalagi saya dong penulis unyu yang baru punya 2 buku solo hehe. 

Transformasi Diri
Mendadak jadi pengen flash back ke masa lalu deh. Sekitar 8 tahun silam, seinget saya berharap diminta naskah oleh penerbit atau majalah itu rasanya baru sebatas mimpi yang jauh banget dari kenyataan haha.

Dan hari-hari saya dulu dipenuhi dengan target-target gimana caranya bisa menembus media A atau penerbit B, dari mulai genre fiksi, non fiksi semua dijabanin. Teori-teori menulis dan trik-trik menembus penerbit pun saya cobain semua. Namun dari ratusan trial and error cuma secuil yang berhasil. 

Sampai akhirnya saya menemui titik jenuh luar biasa. Menulis yang awalnya jadi hiburan mendadak kayak jadi siksaan akibat target-target yang saya buat sendiri. Dan titik jenuh itu kebetulan bersamaan momennya dengan kehamilam dan kelahiran anak ke 3 sembari harus pindahan beda negara. 

Saya pun kena syndrome yang banyak ditakuti para ibu, yaitu baby blues syndrome yang berlanjut ke post partum depression. Sebuah syndrome yang sanggup merenggut naluri keibuan seorang ibu. Syndrome yang bisa terkena pada siapapun tanpa pandang bulu, meski penampakan umum penderitanya seperti orang yang kurang iman, faktanya syndrome ini ga ada hubungannya dengan keimanan, bener-bener murni karena pengaruh hormonal dan efek kelelahan, meski begitu, keimanan di dada lah yang sanggup jadi penyelamatnya. 

Ya.. Saya malu mengidap syndrome ini, rasanya perih, saya yang sering ngaji tapi isi otak saya seperti penuh bisikan setan semua. Saking malunya, yaa.. Saya keep semua sendiri. Dan saat itu hilang lenyap rasanya keinginan saya untuk menjadi penulis, karena keinginan saya untuk menjadi ibu yang baik jauuuuuuuuh lebih besar menggedor-gedor pintu hati saya. 

Beneran ga percaya, kenapa keinginan untuk jadi ibu yang baik mendadak menjadi begitu sulit diraih, dan membaca buku parenting saat itu seolah membuat saya seperti sedang didudukkan di kursi listrik yang harus bersiap menerima eksekusi. Ada momennya dimana saya bener-bener ketakutan baca buku parenting, saking saya merasa kalau saya ini ibu yang buruk banget. 


Dan... Akhirnya pelan-pelan, saya memberanikan diri mulai menulis lagi, dan dengan penuh kenekatan saya nulis tentang dunia ibu, duh.. Saking takutnya baca buku parenting, namun keinginan jadi ibu yang baik begitu besar, akhirnya saya nekat aja nulis tentang parenting versi saya sendiri. 

Saat itu saya ga pengen apa-apa lagi rasanya deh, keinginan saya cuma satu yaitu pengen naluri keibuan saya segera kembali. Dan akhirnya saya banting setir memutuskan ga akan jadi penulis lagi, namun akan menjadikan menulis sebagai media perbaikan diri saya. 

Saya sangat butuh teman yang mau menemani tanpa banyak menghakimi, dan teman paling pas adalah tulisan-tulisan saya sendiri. Karena kalau saya ceritakan kondisi syndrome saya ke banyak orang, palingan hanya judgemental yang saya dapat, dibilang cengeng lah, drama queen lah, ga bisa bersyukur lah, dan masih banyak lagi. Saya paham mereka begitu bukan ga mau membantu tapi ya memang hanya sebatas itu bantuan yang sanggup mereka berikan. Meski begitu saya sujud syukur punya beberapa sobat yang mau menerima saya apa adanya, mereka lah yang setia menemani masa-masa terpuruk saya. Cuma Allah yang bisa bales pastinya..heu heu..hiks


Akhirnya ... Saya mulai terus rutin menulis status-status FB tentang kebaikan, dimana aslinya saya sedang meng afirmasi diri saya, supaya pikiran negatif yang ada di kepala bisa diblock oleh tulisan-tulisan positif yang saya buat.

Pas awal-awal nulis begitu banyak banget yang nyinyir, sampe ada juga yang bilang, kalau mau menggalau mending tulisannya di simpan di word aja deh, biar ga ganggu orang hihi.

Atau.. Ada juga yang bilang, ngapain nulis-nulis status nasehat kalau tindakan nyata ga ada, kata salah seorang aktivis dunia nyata. Heu.. Yaa saya paham banget lah, kebaikan saya via tulisan pasti ga ada seujung kukunya dibandingkan dengan orang-orang yang banyak berkiprah di dunia nyata. Tapi kalau saya maksain terjun ke dunia nyata dengan kondisi fisik mental babak belur begitu, bisa jadi ga akan kasih manfaat apapun selain cuma cape. Tokh.. Islam itu agama fitrah yang mau menerima siapapun apa adanya kan ? jadi yaa komen para aktivis pun saya biarkan aja, dan saya tetep terus menulis, karena cuma kebaikan itu yang mampu saya lakukan, dengan menangis saya bilang ke Allah, kalau aktivitas menulis saya ini beneran ga membawa kebaikan apapun untuk siapapun, ya sudah ... Semoga masih kepake buat menggugurkan dosa-dosa saya aja, itu dah lebih dari cukup buat saya. Dan sesudah berdoa begitu, anehnya ide menulis saya makin membludak, meski depresi saya belum lenyap total. 


Sampai akhirnya terbitlah buku " Bahagia Ketika Ikhlas". Sebuah buku yang saya tulis dalam kondisi penyerahan diri totalitas pada Allah dengan semua syndrome yang terjadi pada tubuh saya, dan sampe buku itu terbit pun saya masih dalam kondisi "fight" melawan semuanya dan belum sembuh total. Setelah buku terbit , dengan kondisi syndrome yang masih tersisa, saya masih terus rutin menulis. Sampe pada suatu hari ketemu temen yang kebetulan seorang psikolog dalam sebuah seminar, dia bilang "Gila kamu ya.. Ren, dalam kondisi seperti itu kamu masih terus menulis, kok bisaaaa ?!". Saya cuma tertunduk sambil sedikit keluar airmata menjawab "Ya.. cuma itu yang kebayang ama saya supaya syndrome2 itu masih ada dalam kendali saya, sehari aja saya ga nulis tentang kebaikan, saya kayak dibuat tersedot lagi ke dalam situasi mengerikan."

Dan tanpa sadar, semua afirmasi kebaikan yang saya tulis satu demi satu terkabul, dan mimpi saya untuk bisa menggenggam kembali naluri keibuan saya yang hilang akhirnya terwujud. Asli....sujud syukur banget, akhirnya Allah mengabulkan keinginan saya untuk bisa punya fitrah keibuan yang sempat hilang. Dan seiring dengan perbaikan diri saya, eh..rezeki di dunia penulisan pun datang sendiri, kalau 8 tahun lalu, saya bermimpi pengen bisa menembus penerbit A atau media B, sekarang malah tawaran menulis sering datang, ga menjanjikan banyak uang sih, tapi yaa ..diminta tulisan oleh penerbit besar itu pernah jadi mimpi saya di masa lalu, dan mimpi itu ternyata terwujud sendiri justru pada saat saya fokus memperbaiki diri, padahal waktu zaman dulu saya kejar-kejar malah ga dapet-dapet huhuhu...heu heu.

Ya... insya allah akan terus istiqomah menulis, tepatnya menulis untuk memperbaiki diri, karena saya yakin pisan, rezeki mah akan datang sendiri pada orang-orang yang tidak pernah lelah memperbaiki dirinya setiap hari. Bismillah...bantu doain yaaa. hehe

2 comments:

  1. Aamiin insyaAllah. Makasih ulasannya ya mba. :)

    ReplyDelete
  2. Aamiin InsyaAllah. Makasih ulasannya ya mba. :)

    ReplyDelete